Kenali Kebiasaan Menjadi Penyebab Pembuluh Darah Pecah

Kenali Kebiasaan Menjadi Penyebab Pembuluh Darah Pecah
SHARE

PRABANGKARANEWS.COM  || Apa sebenarnya pecah pembuluh darah di bagian batang otak? Apakah ada kebiasaan tertentu yang bisa memicu pembuluh darah yang pecah?

Pecah pembuluh darah di batang otak biasa juga disebut dengan pendarahan otak. Menukil laman Cleveland Clinic, pendarahan pada otak bisa dipicu oleh berbagai faktor.

Tapi, penyebab pembuluh darah pecah nyatanya bukan cuma trauma kepala. Ada juga beberapa kebiasaan yang bisa menyebabkan pendarahan di otak. Berikut di antaranya.

1.Merokok

Salah satu dampak buruk dari kebiasaan merokok adalah stroke. Stroke hemoragik terjadi saat adanya pendarahan akibat pecahnya pembuluh darah pada area tertentu di dalam otak.

Diduga, pecahnya pembuluh darah pada perokok terjadi akibat berbagai kandungan yang ada di dalam rokok,

Baca Juga  Aksi Animal Rescue Pacitan Bantu Warga Tangkap Ular Priting

2. Minum alkohol

Pendarahan otak bisa dialami siapa saja. Tapi, jika Anda hobi mengonsumsi minuman beralkohol, risiko terjadi pendarahan otak pun lebih besar.

Menukil Reuters, para peneliti di Prancis menemukan orang yang banyak minum alkohol berisiko terkena stroke yang juga menjadi penyebab pecah pembuluh darah. Pendarahan di otak yang dialami para peminum alkohol ini biasanya terjadi pada usia 60 tahun.

3. Kurang bahagia

Kurang bahagia bisa menyebabkan Anda terkena stroke. Stroke adalah penyakit yang memicu pembuluh darah pecah, terutama di bagian otak.

Mengutip NBC, para peneliti di University of Texas Medical Branch di Galveston melaporkan pada 2001, orang tua yang memiliki suasana hati baik dan sikap lebih positif bisa terlindung dari stroke.

Baca Juga  Mimbar Ramadhan Masjid Istiqlal, Berpuasa di Bulan Ramadhan karena Iman dan Pahala dari Allah SWT

Para peneliti berspekulasi bahwa orang yang bahagia lebih mungkin mendapatkan perawatan medis, berolahraga, dan tetap sehat. Hal-hal ini tentu bisa membuat seseorang terhindar dari stroke hingga pecah pembuluh darah.

4. Konsumsi makanan berlemak

Konsumsi daging merah dan makanan lain yang tinggi lemak jenuh bisa meningkatkan risiko pecah pembuluh darah.

Pada konferensi internasional American Stroke Association (ASA), para peneliti dari University of North Carolina mempresentasikan temuan bahwa wanita pasca-menopause yang terbiasa dengan pola makan tinggi lemak memiliki insiden stroke iskemik 40 persen lebih banyak daripada mereka yang jarang mengonsumsi lemak.

5. Melajang terlalu lama

Sebuah studi di Universitas Tel Aviv terhadap lebih dari 10 ribu pria Israel menemukan bahwa mereka yang menikah di usia paruh baya memiliki kemungkinan 64 persen lebih kecil meninggal dunia karena stroke daripada mereka yang terus melajang hingga tua.

Baca Juga  Mentan Canangkan Gerakan Tanam Padi Jagung Serentak Se-Indonesia

Data ini disesuaikan dengan faktor risiko stroke lainnya seperti status sosial ekonomi, tekanan darah, dan kebiasaan merokok.

Itulah beberapa kebiasaan yang bisa membuat orang terkena stroke hingga pecah pembuluh darah.

Sumber: cnnindonesia.com


SHARE