Mengenai Hukuman Penggelapan Dana Berdasarkan Pasal 374 KUHP

Mengenai Hukuman Penggelapan Dana Berdasarkan Pasal 374 KUHP
SHARE

PRABANGKARANEWS || Penggelapan dana adalah tindakan kriminal serius yang merugikan lembaga atau perusahaan. Tindakan ini telah diatur secara tegas dalam hukum pidana Indonesia, khususnya dalam Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), yaitu pada Buku II Bab XXXIV tentang “Penggelapan”. Salah satu pasal yang relevan dengan kasus penggelapan dana ini adalah Pasal 374 KUHP. Berikut adalah penjabaran lebih lanjut mengenai hal ini:

Pasal 374 KUHP

Pasal 374 KUHP menyatakan bahwa penggelapan yang dilakukan oleh seseorang yang menguasai barang tersebut karena jabatannya, pekerjaannya, atau karena menerima upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara maksimal lima tahun. Pasal ini memberikan dasar hukum yang jelas bahwa setiap individu yang menyalahgunakan kepercayaan yang diberikan kepadanya dalam konteks jabatan atau pekerjaan dengan menggelapkan dana, harus menerima konsekuensi pidana.

Baca Juga  Situasi Covid-19 di Jatim per 25 April 2020

Proses Hukum yang Tidak Dapat Dihentikan

Pasal 374 KUHP menegaskan bahwa proses hukum terhadap pelaku penggelapan dana tidak dapat dihentikan meskipun ada upaya damai antara pihak-pihak yang terlibat. Ini menunjukkan bahwa tindakan penggelapan dana termasuk ke dalam ranah hukum pidana, bukan hanya perdata. Oleh karena itu, meskipun pihak yang dirugikan telah memaafkan atau mencapai kesepakatan damai dengan pelaku, proses hukum harus tetap berjalan sampai ada putusan dari pengadilan.

Kasus Penggelapan Dana

Dalam kasus nyata, seperti hilangnya dana sebesar 200 juta rupiah tanpa bukti kuitansi milik lembaga, sangat penting untuk melaporkan kejadian ini kepada pihak berwenang, seperti kejaksaan. Pelaporan ini adalah langkah awal yang penting dalam memastikan bahwa tindakan penggelapan tersebut diusut tuntas dan pelaku mendapatkan hukuman yang setimpal sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

Baca Juga  Ganjar Kirim 7000 Paket Sembako Untuk Warga Jabodetabek

Kepentingan Umum dan Kepercayaan Publik

Penggelapan dana tidak hanya merugikan lembaga atau perusahaan secara finansial, tetapi juga merusak kepercayaan publik terhadap integritas dan transparansi lembaga tersebut. Oleh karena itu, menegakkan hukum secara tegas terhadap pelaku penggelapan dana adalah upaya untuk memulihkan kepercayaan publik dan memastikan bahwa hukum berlaku sama bagi semua orang, tanpa pandang bulu.

Kesimpulan

Dalam menanggapi kasus penggelapan dana, sangat penting untuk memahami bahwa hukuman yang diatur dalam Pasal 374 KUHP harus diterapkan secara konsisten. Pelaku penggelapan dana, terutama yang dilakukan dalam konteks jabatan atau pekerjaan, harus dihukum dengan pidana penjara maksimal lima tahun. Proses hukum harus tetap berjalan meskipun ada upaya damai, untuk memastikan bahwa keadilan ditegakkan dan kepercayaan publik terjaga. Melaporkan dan menindaklanjuti kasus penggelapan dana adalah langkah penting dalam menjaga integritas dan akuntabilitas lembaga atau perusahaan.

Baca Juga  Pemerintah Buka Pendaftaran CPNS Tahun 2023: 8 Kementerian dan Instansi untuk Lulusan SMA/SMK